Penelitian Tunjukan Tembakau Alternatif Lebih Rendah Risiko daripada Rokok

By Admin in News

News
Akademisi Universitas Padjajaran Achmad Syawqie menyebut, produk tembakau alternatif seperti rokok elektrik (vape) dan produk tembakau yang dipanaskan memiliki profil risiko yang lebih rendah daripada rokok. Hal itu diketahui berdasarkan kajian ilmiah kampusnya. 
Penelitian ini juga dilakukan oleh Universitas Indonesia (UI). Penelitian ini bertujuan mencari tahu seberapa besar pengaruh penggunaan produk tembakau alternatif jika dibandingkan dengan rokok terhadap potensi genotoksik, salah satunya pada mukosa bukal di rongga mulut. Penelitian tersebut dilakukan terhadap 15 responden mantan perokok yang telah beralih menggunakan produk tembakau alternatif minimal satu tahun, 20 responden perokok, dan 20 responden non-perokok.

“Hasilnya menunjukkan bahwa pengguna produk tembakau alternatif memiliki potensi genotoksik yang lebih rendah daripada perokok,” kata Syawqie mengutip jawapos.com.

Syawqie menjelaskan, potensi genotoksik merupakan terjadinya kerusakan genetika yang ditandai dengan perubahaan sel. Dari hasil penelitian tersebut menunjukan bahwa jumlah inti sel kecil pengguna produk tembakau alternatif dan non-perokok masuk dalam kategori normal, yang berkisar pada angka 76-85. 
Adapun jumlah inti sel kecil perokok aktif masuk dalam kategori tinggi yakni sebanyak 145,1. Jumlah inti sel kecil yang semakin banyak menunjukkan ketidakstabilan sel akibat paparan terhadap senyawa toksik yang merupakan indikator terjadinya kanker di rongga mulut.

“Kajian ilmiah terhadap produk tembakau alternatif di dalam negeri harus diperbanyak agar memberikan informasi yang menyeluruh kepada pemerintah dan para pemangku kepentingan mengenai potensi dan profil risiko dari produk tembakau alternatif,” jelas Syawqie.

Bukti mengenai minimnya risiko dari produk tembakau alternatif juga diungkapkan oleh kajian yang dilakukan Fakultas Kedokteran Gigi Unpad. Penelitian klinis tersebut bertujuan untuk mengetahui sejauh mana produk tembakau alternatif memberikan dampak bagi pertahanan gusi terhadap bakteri plak gigi pada pengguna rokok elektrk dibandingkan perokok. Penelitian ini melibatkan 15 responden berusia 18-55 tahun yang dibagi ke dalam tiga kelompok dengan distribusi gender tidak merata. 
Hasil temuan ini membuktikan bahwa pengguna rokok elektrik yang telah berhenti dari merokok menunjukkan perbaikan kualitas gusi yang dibuktikan dengan peradangan dan pendarahan gusi sama seperti yang dialami oleh non-perokok. Akademisi dari Fakultas Kedokteran Gigi Unpad, Amaliya, Agus Susanto, serta Jimmy Gunawan juga telah melakukan kajian klinis. Amaliya menjelaskan, penelitian klinis tersebut untuk mengetahui sejauh mana produk tembakau alternatif memberikan dampak bagi pertahanan gusi terhadap bakteri plak gigi pada pengguna vape dibandingkan perokok.

“Hasil temuan ini membuktikan bahwa pengguna rokok elektrik yang telah berhenti kebiasaan merokok menunjukkan perbaikan kualitas gusi, sama seperti yang dialami oleh non-perokok,” ujar dia.
Dengan temuan tersebut, Amaliya berharap semakin banyak akademisi dan peneliti dalam negeri yang melakukan riset ilmiah terhadap produk tembakau alternatif secara komprehensif. 

Hasil dari kajian tersebut nantinya dapat dijadikan referensi informasi yang akurat. Sebab, masih banyak opini dan informasi yang keliru mengenai produk ini di publik.“Memang penelitian terhadap produk tembakau alternatif di Indonesia masih terbatas. 

Saya berharap pemerintah atau institusi yang berwenang mendukung penelitian dan kajian lebih lanjut dari produk tembakau alternatif agar manfaat dari produk ini dapat disebarluaskan kepada masyarakat, khususnya perokok dewasa,” tutupnya. 

Via Jawapos.com
<< Back to posts