Sopir Travel Tertangkap Pakai Vape Cair

By Admin in News

News
Dalam waktu dua pekan , Satuan Reserse Narkoba (SatResNarkoba) Polres Tabanan berhasil mengungkap kasus penyalahgunaan narkotika yang melibatkan empat tersangka. 
Para pelaku diciduk selama Operasi Antik 2023 yang berlangsung dari tanggal 10 hingga 25 Mei. Salah satu tersangka yang ditangkap merupakan sopir travel berinisial EA (31), yang kedapatan memiliki ganja cair. Ganja tersebut merupakan produk impor dari Australia.

Tidak hanya itu pelaku yang berasal dari Desa Sanda, Kecamatan Pupuan ini menggunakan vape (rokok elektrik) sebagai alat hisap yang mengandung ganja cair jenis Delta 9 Tetrahydrocannabinol seberat 62 mililiter. Ini tentu menjadi modus pertama yang berhasil diungkap Polres Tabanan.

Kapolres Tabanan, AKBP Leo Dedy Defretes, dalam konferensi pers di Mapolres Tabanan pada hari Sabtu (28/05/2023), menyatakan keempat tersangka ini merupakan warga Tabanan dan Klungkung yang tertangkap tangan saat memiliki narkotika di wilayah Tabanan. "Total barang bukti narkotika yang berhasil diamankan terdiri dari ganja dan shabu dengan berat 6 gram netto lebih," ujarnya.

Dari keempat tersangka, satu diantaranya merupakan seorang residivis dengan inisial AG dari Klungkung. Sementara tiga tersangka lainnya merupakan pelaku baru yang berasal dari Tabanan. "Saat ditangkap, barang bukti yang ada masih baru tiba, artinya belum sempat dinikmati atau beredar," tambahnya.

Meskipun pelaku sudah ditangkap, polisi masih terus melakukan penyelidikan lebih lanjut untuk mengetahui apakah keempat tersangka ini hanya sebagai pengguna atau juga terlibat dalam jaringan pengedaran narkotika. " Kami juga tengah menyelidiki asal-usul barang yang didapatkan oleh para tersangka." imbuhnya.

Terungkap bahwa pelaku EA mendapatkan barang impor ini karena memiliki kenalan di Bali yang berasal dari Australia. " Posisinya sebagai sopir travel mempermudah pengiriman barang tersebut melalui sistem COD (Cash On Delivery). Selama ini, pelaku telah menggunakan narkotika selama 5 Tahun." pungkasnya.
<< Back to posts